kumpulan cerita & perjalanan hidupku

Rabu, 29 Januari 2014

Untuk Seseorang yang Disana


UNTUK SESEORANG YANG DISANA

          Untuk seseorang yang ada disana, yang entah sedang memikirkanku atau tidak, tidak ada kata kata yang dapat ku rangkai untukmu, tidak ada kata kata yang dapat ku ucapkan untukmu. Hanya tulisan ini sajalah yang dapat aku lihatkan padamu, hanya hati ini sajalah yang dapat aku berikan padamu.

          Hai sobat setia pembaca Catatan Kecilku, sebenarnya aku sedikit berat untuk menulis tulisan tentang cinta, terutama tentang kisah cintaku, karena aku tidak pernah ingin orang lain mengetahui tentang kisah cintaku, karena cinta menurutku ialah privasi, tidak semua orang harus mengetahui. Tetapi untuk seseorang yang di sana, aku akan menulis tulisan ini, Special For You.

          Untuk kamu, untuk seseorang yang di sana, kita sudah mengenal cukup lama, kita sudah menjadi teman cukup lama, kita sudah dekat cukup lama, kedekatan kita inilah yang terkadang membuatku selalu bertanya tanya tentangmu, kedekatan inilah yang telah menimbulkan perasaan baru terhadapmu, perasaan yang tidak aku rasakan bila bersama orang lain, perasaan yang hanya aku rasakan bila bersamamu saja. Aku tidak tau apa yang kamu pikirkan tentang aku, aku tidak tau apakah kamu selalu memikirkan aku atau tidak, dan aku tidak tau apakah pikiran kita sama. Yang jelas, aku selalu penasaran terhadapmu, aku selalu mencari tau tentangmu, aku selalu memikirkanmu. Dan aku tidak tau pastinya sejak kapan aku memiliki rasa ini terhadapmu, rasa yang berbeda.

          Dari dulu, pertama kita ketemu hingga sekarang, ada sesuatu yang aku tidak bisa mengerti dari dirimu yaitu pikiranmu dan hatimu. Aku tidak pernah tau pikiranmu, aku tidak pernah tau apakah kamu memikirkan aku atau tidak. Aku tidak pernah tau perasaanmu terhadapku seperti apa. Bila bertemu dirimu aku selalu bingung terhadapmu, terkadang kamu begini terkadang kamu begitu, terkadang kamu perhatian dan baik terhadapku, terkadang kamu cuek dan tak peduli terhadapku. Ketika aku mendekati kamu, kamu menjauhi aku dan ketika aku mencoba untuk menjauhi kamu, kamu malah mendekati aku. Hatimu, inilah yang selalu aku bertanya tanya, aku juga tidak tau tentang hatimu, apakah kamu memilik rasa yang sama terhadapku ataukah tidak. Apakah hatimu untuk diriku ataukah tidak ?. Kamu selalu membingungkanku, aku selalu kamu buat bingung bila aku sudah bersamamu. Aku selalu bingung bila bersamamu, aku salalu kehilangan kata kata bila bersamamu, aku selalu hanya bisa terdiam bila sudah bersamamu.

          Untuk kamu yang disana, terima kasih atas cerita yang telah kamu berikan terhadapku, terima kasih atas semuanya. Aku tidak akan mencari tau lagi tentang dirimu, bukannya aku menyerah dan bukannya aku berhenti untuk mencari tau, tapi karena aku tidak mau mengganggu kehidupan kamu. Aku akan mencoba kembali untuk menjauhi dirimu. Untuk kamu, selamat tinggal, jaga dirimu baik baik, ingatlah kata kata yang pernah aku berikan padamu, Jangan Lupakan Aku.

29.1.2014
Saya Bukan Penulis

 (A_F)

Kamis, 16 Januari 2014

Benci

BENCI

          Benci… benci bukanlah merupakan sifat yang baik, benci merupakan sifat yang tidak baik. Tapi aku tidak peduli itu, karena aku sedang sakit hati dan benci. Benci… itulah yang aku rasakan sekarang, malam ini. Hari ini kembali ada tambahan 1 orang yang aku benci di dunia ini, aku tidak peduli dia siapa, aku tidak peduli dia lebih tua atau lebih muda dari aku, aku juga tidak peduli dengan posisi atau jabatan dia, bila aku sudah sakit hati, bila aku sudah membenci, maka aku akan membencinya.

          Seperti yang pernah aku bilang sebelumnya, “milikilah sifat benci, agar kalian memiliki tujuan dalam hidup ini, agar kalian lebih tegar. Sakit hatilah, bencilah, agar suatu saat nanti kalian bisa membuktikan kepada orang yang kalian benci itu, bahwa kalian tidak seperti yang dia bayangkan”. Aku berkata seperti itu karena aku pernah mengalaminya, itu bukanlah sekedar hanya kata kata. Dan hari ini, aku mengalaminya kembali. Sakit hati itu pasti ada, kebencian itu pasti ada, dan aku akui itu tidak akan menghilang begitu saja, tapi ambilah sisi positifnya juga, agar kita termotivasi, agar kita suatu saat bisa membuktikan ke orang yang kita benci ke orang yang sudah membuat kita sakit hati, bahwa kita bisa.

          Tidak ada manusia yang sempurna, begitupun juga aku, apakah salah aku memiliki sifat benci, apakah salah aku membenci dia. Salah, itu pasti. Tapi siapa yang tahan di perlakukan seperti itu, kesabaran ada batasnya, dan bila aku sudah tidak sabar, bila aku sudah sakit hati, inilah akibatnya aku akan membenci dia.


          Siapakah dia ? aku tidak akan menceritakan tentang dia, karena dia bukanlah siapa siapa bagiku. Terima kasih telah membuatku sakit hati, membuatku  kembali memunculkan lagi sifat benci ini, sifat yang selalu aku jaga, selalu aku pendam agar tidak keluar, tapi hari ini sifat itu kembali keluar. Terimakasih


16.1.2014
Saya Bukan Penulis

(A_F)

Senin, 13 Januari 2014

Mimpi Yang Tertunda


MIMPI YANG TERTUNDA
Oleh : Akhmad Fitriandi

          Hari yang cerah, sepertinya dunia mendukungku, sejenak aku berkata dalam hati. Aku pun duduk di teras rumahku. sambil menikmati indahnya langit biru dengan di temani oleh secangkir teh hangat bikinanku. Hari ini ialah hari yang paling di tunggu dan bahagia dalam hidupku, hari dimana aku akan mendaftar ulang untuk beasiswa study ku ke Prancis. Setelah mendaftar ulang dan melengkapi berkas berkas, maka aku telah resmi terdaftar dan mendapatkan biasiswa ke Prancis. Untuk mendapatkan beasiswa tersebut tidaklah mudah, ada beberapa persyaratan yang harus aku penuhi dan beberapa seleksi yang harus aku ikuti. Setelah itu aku harus menunggu 2 bulan untuk melihat pengumuman pertama dan 3 bulan untuk melihat pengumuman terakhir. Aku merupakan anak yang beruntung, karena aku salah satu yang terpilih dari ribuan peserta yang mendaftar untuk beasiswa ini. Mendapatkan beasiswa ini merupakan mimpiku dari dulu.

          Sejenak aku terbayang masa lalu kuliahku, bagaimana pengorbanan dan usaha ketika kuliah dulu, aku bukanlah anak dari golongan keluarga atas, dan aku juga bukanlah seorang anak yang pintar di kelas. Aku hanyalah anak biasa, IPK ku pun di semester 1 dan 2 tidak melebihi 3.5. Dan ketika aku di semester  3 dan 4, itulah semester terburuk dalam hidupku, IPK ku menurun, banyak mata kuliah yang tidak lulus, dan aku harus menggantinya di semester depan. Tapi semua berubah ketika aku beranjak masuk ke semester 5, di situlah aku berpikir, aku tidak bisa main main lagi, aku sudah semester 5 dan sebentar lagi aku akan lulus. Aku harus berubah, dan semuanya pasti akan berubah. Seperti ibarat alam menyeleksi kita untuk berubah kearah lebih baik ataupun lebih buruk. Dan alam pun memilihku untuk merubah kearah yang lebih baik.

***

Semester 5 aku jalani dengan semangat, mimpi mimpi ku, aku kumpulkan jadi satu dalam memori otakku, semua itu agar aku bisa termotivasi dan semangat dalam perkuliahanku. Perubahan diri pasti akan membawa hal yang negatif juga dalam hidupku, itulah yang aku rasakan, rintangan semakin banyak dan berat, tapi aku harus tetap menjalaninya untuk membuat aku lebih baik kedepannya. Semester 5 pun aku lewatin dengan senyuman dan mimpi di pundakku.

          Semester 6, semester genap, ialah semester paling sibuk. Cobaan kembali menerpaku, kesibukan berorganisasi dan tugas tugas kuliah membuatku tidak bisa mengatur waktu, belum lagi mata kuliah yang harus aku ulang di semester ini, akibatnya selama 3 bulan aku tidak bisa focus dalam perkuliahan, nilai nilai ku pun kembali menurun. Tugas tugas organisasi menumpuk, proyek proyek perkuliahan terbengkalai. Pikiranku tak karuan, stress, pusing, bingung, semua menjadi satu.

Libur UTS, itu ialah waktuku untuk menenangkan diri. Aku pun memutuskan untuk pulang ke kampung halamanku walaupun hanya 1 minggu, untuk bertemu keluarga dan orang tuaku, mungkin di situ aku bisa sedikit menenangkan pikiranku dan mendapatkan solusi dari permasalahku. Bukan aku namanya bila tidak bisa menyelesaikannya, semua tidak sia sia, pikiranku kembali tenang, aku mendapatkan solusinya. Aku rubah mainset pikiranku, aku jadikan kesibukanku menjadi hobiku, aku jalani dengan hati yang senang dan ikhlas, walaupun awalnya berat untukku, aku atur kembali waktu waktuku, aku bedakan antar waktu untuk organisasi dan untuk kuliah, maupun waktuku untuk menyegarkan pikiran. Dan akhirnya semester 6 kembali ku lewati dengan senyuman. Di semester 6 ini pun aku mulai berubah, aku kembali sibuk dan aku menyukai kesibukan, setiap hari dari hari senin sampai sabtu aku pasti memiliki kesibukan. Dan dihari minggu sengaja aku kosongkan untuk mengistirahatku badanku dan pikiran dari kesibukanku.

          Masuk semester akhir, semester 7 dan 8, ini ialah semester keramat dalam kuliahku, karena di sini lah aku di tentukan hidup matiku, lulus atau tidaknya aku dengan setumpuk kertas yang bernama Skripsi.

          Mengingat Skripsi membuatku terbangun dari bayangan masa laluku. Tidak terasa waktu telah menunjukkan jam 09.00 pagi dan aku pun bersiap siap pergi untuk melengkapi berkas beasiswaku yang kurang.

***
                                                                  
          Sampai di kantor dengan hati bahagia, aku langsung menuju ke loket tempat melengkapi berkas berkas beasiswa. Menunggu berkas berkasku di urus, aku pun duduk disalah satu tempat duduk di kantor tersebut. Di situlah kembali aku mengingat tentang perjanganku ketika aku lulus kuliah. Aku merupakan salah satu lulusan terbaik, tapi selama 3 bulan aku lulus, aku masih pengangguran, aku belum dapat pekerjaan, orang tuaku menyuruhku untuk pulang kekampungku dan mencari pekerjaan di sana saja. Tapi aku tidak mau, aku mau hidup mandiri, aku tidak mau merepotkan kembali kedua orang tuaku.

Tepat 6 bulan setelah aku lulus, aku melihat ada pendaftaran beasiswa S2 untuk study di luar negeri di salah satu koran. Aku semangat untuk mendaftar, aku lengkapi persyaratan persyaratannya dan aku mendaftar untuk beasiswa tersebut. Dalam mendapatkan beasiswa tersebut tidak lah mudah, aku harus beberapa kali mengikuti seleksinya. Dan Alhamdulillah, aku bisa lulus seleksi dan bisa mendapatkan beasiswa tersebut.

***

          “Vidi…”, namaku di panggil, aku berdiri dan menghampiri petugas yang memanggil namaku. “Berkas berkas kamu sudah lengkap, minggu depan kamu kesini bawa keperluan secukupnya, kamu dan yang lainnya akan berangkat study ke Prancis, siapkan dirimu ya..” kata petugas kantor tersebut. Aku pun sangat bahagia, akhirnya mimpiku untuk belajar di Prancis terwujud, dan dengan beasiswa ini aku dapat mebuat kedua orang tuaku bahagia dan dapat tidak merepotkan mereka lagi.

          Masih ada 1 minggu pikiranku, aku berncana pulang ke kampungku untuk minta restu kepada kedua orangtuaku dan pamit untuk belajar kepada mereka. Aku pun memutuskan untuk berangkat hari itu juga. Oh ya, kampungku dengan tempat tinggal ku tidak lah jauh, bila menaiki motor hanya menempuh waktu 3 jam.

          Sepanjang perjalanan hati ku sangat bahagia, aku membayangkan bagaimana hidupku di Prancis nanti, apakah aku bisa menjalaninya ataukah tidak. Hidup di Prancis dengan hidup di sini pastilah berbeda. Cobaan di sana pun pasti akan lebih banyak dan berat di bandingkan disini. “Totttttttt”, tiba tiba aku di telakson dengan mobil sedan di belakangku dengan kecepatan tinggi dan mobil itupun menabarakku.

***

          Aku membuka mataku, ternyata aku berapa di depan menara Eiffel dengan teman teman ku yang dari Indonesia juga, kami sedang berfoto foto. Hari ini merupakan hari libur semester di Prancis, kami memutuskan untuk mengilingi kota Paris, karena cuma hari libur semester ini saja kami bisa berjalan jalan. Kuliah di sini tidak lah mudah, hari senin sampai jumat merupakan hari kuliah, dan full dari pagi hingga sore, bahkan terkadang hingga malam hari. Hari sabtu dan minggu bukanlah hari libur untukku. Karena di hari sabtu pasti selalu ada seminar, dan di sabtu sore selalu ada kegiatan organisasi kampus, kami harus mengikutinya. Sedangkan hari minggu kami gunakan untuk membersihkan asrama kami dan membeli keperluan sehari hari. Kami tidak memiliki waktu untuk mengilingi kota ini, untuk itulah hari libur semester ini kami manfaatkan untuk mengililingi kota Paris. Paris sungguhlah indah, udaranya sejuk dan segar, tempatnya bersih, tidak ada sampah berserakan di sana sini. Di hari libur ini, memang enak duduk di taman dan melihat menara Eiffel yang begitu megahnya, langit yang begitu biru dan indah.

***

          “Vidi… Vidi… “, ada yang memanggil namaku, dan aku tidak asing dengan suara ini, ini ialah seuara Ibu ku, tapi kenada Ibu ada di sini ?. “Vidi… Vidi ” suara itu memanggil namaku, tapi aku tidak bisa menoleh ke samping untuk melihahnya. “Vidi… Vidi ”, ketiga kali namaku di panggil, barulah aku sadar dan membuka mataku, mataku belum jelas melihat, pendengaranku belu jelas mendengar, sejenak aku terdiam untuk menyesuaikan keadaan, ternyata aku bermimpi. Aku kembali diam, dalam benakku mengatakan, kenapa aku harus bangun dari mimpi ? kenapa belajar di Prancis itu hanyalah mimpi ?.

          Setelah diam sekitar 30 detik, barulah aku melihat di sekitarku. Mereka, mereka ada disini, kenapa mereka di sini, apa yang terjadi pada diriku, kenapa aku tidak bisa menggerakkan tubuhku, aku kembali diam. Aku berpikir sejenak apa yang terjadi sebenarnya, dan aku barulah ingat, aku di tabrak mobil dan sekarang aku berapada di rumah sakit dengan perban membalut di kaki kiri dan tangan kiriku. Mereka merupakan teman temanku yang datang menjenguk untuk memberikan semangat kepadaku. Seingatku kejadian itu ialah 1 minggu yang lalu, dan aku sempat masuk UGD karena tidak siuman selama 1 hari, kata Ibuku. Dan kata Dokter disini, aku bisa pulang minggu depan, karena aku hanya mengalami patah kaki dan tangan dan itu peperlukan perawatan terapi sekitar 6 bulan barulah akan pulih kembali.

          Awalnya aku tidak percaya apa yang terjadi pada diriku, kenapa semua ini terjadi pada diriku. Mimpiku yang sudah di depan mata yang sebentar akan menjadi kenyataan, hilang begitu saja. Tapi berkat Ibu ku di sini, yang selalu menemani aku, akhirnya aku menerima semua ini. Ini ialah ujian yang Allah berikan kepadaku, mungkin Allah belum siap melepas aku untuk belajar di sana, mungkin Allah belum siap menjadikan mimpiku menjadi kenyataan. Aku bersyukur, Allah masih sayang kepadaku, Allah masih memberikan aku kehidupan, kehidupan untuk aku tetap hidup, untuk aku memperbaiki diri, untuk aku mengumpulkan kembali mimpi mimpi itu, untuk aku membangun kembali mimpi agar menjadi kenyataan. Ini bukanlah mimpi yang tidak menjadi kenyataan, tetapi Mimpi Yang Tertunda.

***


Terimakasih kepada teman teman semua yang telah membaca cerpen ini, ini merupakan tulisan cerpen pertamaku, ini bukanah cerpen yang di ambil dari pengalamanku, karena ketika saya menulis ini saya masih berumur 20 tahun, dan saya belum berada di posisi tersebut. Cerpen ini ialah hasil imajinasi saya, cerpen ini saya buat selama 3 hari yaitu tanggal 10,11,12 Januari 2014. Saya bukanlah penulis, saya hanyalah orang yang ingin belajar menulis. Setelah saya menyelesaikan tulisan ini barulah saya sadar, ternyata menulis itu tidak lah semudah yang di bayangkan. Terimakasih kepada tulisan tulisan yang pernah saya baca yang meninspirasi saya untuk belajar menulis dan menulis. Terimakasih untuk semua.

12.1.2014
Saya Bukan Pemulis

(A_F)

          

Jumat, 10 Januari 2014

PESANKU "Terima Kasih dan Maaf"


PESANKU "Terima Kasih dan Maaf"

          Ku ucapkan yang pertama dan paling utama ialah kepada Allah SWT yang telah memberikan napas, pikiran, kesehatan, rezeki dan semunya kepadaku. Dan juga kedapa Rosul ku yang paling ku cintai Rosullullah Nabi Muhammad SAW, karena berkat Beliau lah aku bisa meilihat dunia sedamai dan seindah seperti ini.

          Pada tulisanku kali ini aku akan menceritakan tentang hidupku, tetapi ini sangatlah berbeda, ini bukanlah cerita tentang perjalanan hidupku, tetapi ini ialah tentang apa yang aku perbuat kepada orang orang di sekitarku, dan tulisan ini ku beri judul “PESANKU "Terima Kasih dan Maaf"”.

          Aku bukanlah seorang penulis, aku juga bukanlah seorang penyampai pesan. Inilah bukanlah pesan terakhirku, tetapi ini ialah pesan pertamamku. Pesan dari lubuk hatiku yang paling dalam, untuk kalian semua .

          Untuk kedua orang tuaku, Bapak dan Ibu. Terutama untuk Ibuku, ibu yang paling aku kagumi di dunia ini, ibu yang paling aku cintai dan sayangi, ibu yang tak akan pernah tergantikan dengan siapapun. Terima kasih, mungkin cuma ini ucapan yang dapat aku sampaikan untukmu Ibu. Terima kasih untuk semuanya. Aku sangat bersyukur karena Ibu telah melahirkanku, dan aku tidak akan pernah menyesal di lahirkan olehmu Ibu. Terima kasih telah merawatku, mendidikku hingga sebesar ini, hingga menjadi seperti ini. Percayalah Ibu, aku menulis ini dengan air mata keluar di mataku. Aku tau Ibu di sana setiap malam tidak bisa tidur nyenyak dan setiap malam selalu mendoakan aku untuk menjadi anak yang baik seperti yang Ibu inginkan.  Aku tidak akan pernah bisa menggantikan jasa jasamu Ibu. Maafkan aku Ibu bila selama ini aku belum bisa menjadi anak seperti yang Ibu inginkan, tapi aku akan berusaha. Maafkan aku ibu karena selama ini aku hanya bisa meminta dan tidak pernah memberi kepadamu Ibu. Maafkan aku ibu karena selama ini aku tidak pernah mendengar kata katamu. Maafkan aku ibu atas semua dosa yang telah ku perbuat kepadamu Ibu. Aku sayang Ibu.

          Kepada Bapakku, Bapak yang telah memberikan nafkah kepadaku dari lahir dan hingga sekarang ini. Bapak yang telah membiayai sekolah ku dari TK hingga aku bisa Kuliah sampai sekarang ini. Bapak yang telah mendidik aku, menjadikan aku anak yang kuat, anak yang tidak manja, anak yang mandiri. Terima kasih, terima kasih atas semua yang telah bapak berikan kepadaku. Tidak akan ada Bapak yang sekuatmu Bapak dan tidak ada Bapak yang sebertanggung jawabmu Bapak. Dulu, aku tidak pernah tau kenapa Bapak, bila makan ikan lebih suka makan kepalanya di bandingkan badannya dan bila makan ayam suka makan telurnya dari pada ayamnya, tetapi sekarang aku tau Bapak, semua itu karena Bapak sayang kepadaku dan ingin memberikan aku makanan yang terbaik. Aku tidak akan bisa seperti Bapak, tidak pernah bisa sekuat Bapak, tidak pernah bisa setegar Bapak dan sampai kapanpun aku tidak akan pernah bisa sehebat dan melebihi Bapak, karena Bapak ialah Bapak yang paling hebat di dunia ini. Percayalah Bapak, aku menulis ini juga dengan air mata keluar dari mataku. Bapak, Terimakasih atas semuanya, terimakasih telah mendidik aku, terimakasih telah menyekolahkan aku, terimaksih atas nafkah yang telah Bapak berikan kepadaku. Terimakasih atas doa doamu yang Bapak ucapkan setiap hari untukku.  Bapak, maafkanlah segala kesalahan aku, aku jarang mendengarkan katak katamu. Maafkanlah aku karena tidak bisa menjadi sehebat sepertimu Bapak. Maafkanlah aku tidak bisa menjadi anak yang baik dan anak seperti yang Bapak ingikan. Aku sayang Bapak.

         Kepada my brather, abangku, mamasku. Mungkin kita selalu bertengkar, mungkin kita tidak sealiran, mungkin aku selalu memanggilmu dengan ucapan kasar. Tapi sejujurnya aku selalu menghormatimu mas. Percayalah dari dulu hingga sekarang aku tidak bisa melihatmu bila dirimu kesusahan atau dalam ada masalah pasti aku akan ikut sedih, percayalah. Mungkin dirimu tidak pernah melihat aku feer terhadapmu, tapi percayalah aku mengkhawatirkanmu, aku hanya pura pura cuek saja bila di depanmu. Mas, aku mengerti perasaan yang kamu rasakan. Mungkin orang orang lain tidak tau apa yang kamu pikirkan, juga kedua orang tua kita tidak tau apa yang dirimu pikirkan, tapi aku ngerti. Bersabarlah mas, tetaplah menjadi dirimu sendiri, orang tua kita suatu saat pasti akan mengerti. Dan janganlah seperti itu kedapa kedua orang tua kita mas, mereka berbuat seperti itu untuk kita juga. Bersabarlah, mereka pasti akan mengeti apa yang kamu pikirkan mas.

          Untuk kedua orang tuaku dan juga mamasku, terima kasih dan maafkan aku.

          Sahabat sahabatku, terima kasih telah selalu ada untuk ku, ketika aku kesepian, ketika aku kesusahan, cuma kalian lah yang tetap berdiri di sampingku dan memberi kekuatan semangat untuk ku untuk berdiri dan bangun kembali. Untuk teman temanku, teman yang dulu, terimakasih telah memberikan cerita yang indah ketika aku masih kecil, sekarang kita semua sudah pada seperti ini, semua sudah memiliki teman baru di masa kini, berganti teman itu ialah hal yang biasa, tapi percayalah aku masih mengingat kalian semua walaupun aku tau kita tidak bisa sejalan lagi. Untuk teman ku yang sekarang, inilah aku, beginialah aku, seperti inlah aku, aku tidak akan bisa seperti yang kalian inginkan, aku juga tidak akan menjadikan kalian seperti yang aku inginkan. Ketika kalian senang, kalian boleh melupakan aku, pergilah kalian dari hadapanku, lupakan aku, bersenang senanglah. Tapi ketika kalian susah, ingatlah aku, jangan lupakan aku, carilah aku, datanglah kepadaku, aku akan selalu ada untuk kalian. Untuk teman temanku, marilah kita buat cerita yang nantinya tidak akan pernah terlupakan ketika suatu saat kalian akan meninggalkanku ataupun aku akan meninggalkan kalian. Tapi walaupun kalian meninggalkanku, aku pasti akan mengingat kalian. Terimakasi teman sudah mau menjadi temanku hingga sampai saat ini.

          Untuk kalian yang pernah aku sakiti atau tersakiti, karena kata kataku atau pun perbuatanku. Maafkan aku, sejujurnya bila aku berkata menyekitkan kalian, sebenarnya tidak lah seperti itu, aku hanyalah ingin kalian berubah, walaupun aku tau, aku bukan siapa siapa. Untuk kalian yang tersakiti, tetaplah sakit, dengan begitu kalian akan selalu mengingatku dan tidak akan melupakanku, dan suatu saat pasti kalian akan mengerti kenapa aku melakukan semua itu, itu karna untuk kebaikan kalian, agar kalian berubah, berubah menjadi lebih baik. Aku tidak pernah ingin menyakiti kalian. Kalian boleh benci kepada ku, kalian boleh dendam kepadaku. Karena dengan memiliki rasa kebencian dan dendam, kalian akan tetap hidup, kalian akan memiliki tujuan hidup. Tapi gunakanlah kebencian dan dendam kalian untuk hal yang baik. Gunakanlah agar kalian termotivasi dan bersemangat untuk membuktikan kepadaku dan dunia, bahwa kalian bisa, kalian tidak seperti yang pernah aku katakana dulu. Janganlah kalian gunakan untuk membalas dendam dan menjadikan kalian orang yang malah lebih buruk. Sejujurnya aku peduli dengan kalian, untuk itu lah terkadang aku membuat kalian tersakiti, semua itu agarlah kalian tegar, tetap bangkit, dan bisa membuktikan kepadaku bahwa kalian tidak seperti yang aku ucapkan. Aku cuek kepada kalian bukanlah aku tidak peduli, tetapi karena agar kalian bisa mandiri, kalian bisa walaupun tidak di sampingku. Untuk semuanya yang tersakiti, yang benci kepadaku, yang memiliki dendam kepadaku. Maafkanlah aku.

          Untuk para pembaca setia tulisanku, terima kasih telah membaca tulisanku ini.


10.1.2014
Saya Bukan Penulis 

(A_F)